Jumat, 11 September 2009

Anak 18 : Puasa (1)

Di dalam Kitabu ash-Shoum Imam Bukhory meriwayatkan hadist dari jalur Abu Hurairah r.a sebagai berikut. Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata : Sesungguhnya Rasululloh SAW telah bersabda : ”Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan bohong dan amalan kebohongan, maka tidak ada bagi Allah hajat ( untuk menerima ) dalam hal ia meninggalkan makan dan minumnya.”

Di dalam Kitaabu al-Adaab Imam Bukhory jua merilis hadist serupa, hanya ada sedikit tambahan yaitu al-jahla. Selengkapnya arti hadist tersebut sebagai berikut. Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi SAW ia bersabda : ”Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan bohong dan amalan kebohongan serta tindakan bodoh (jahil), maka tidak ada bagi Allah hajat ( untuk menerima ) dalam hal ia meninggalkan makan dan minumnya.”

Hari pertama puasa kemarin istri saya bercerita. Sambil meninabobokkan dari dalam rumah, istri saya menyimak pembicaraan anak-anak yang bermain di teras depan rumah. Maklum, karena awal puasa biasanya anak sekolah libur. Dan untuk mengisi waktu luang, pagi buta mereka udah ngumpul sambil ngrumpi ngalor – ngidul dan bermain ala kadarnya. Maklum, namanya juga bocah. Nah, dari obrolan mereka terekam dialog yang membuat kita orang yang tua-tua pengin ketawa.

Pada awalnya mereka berbicara perihal dirinya. Tepatnya ’nyombong’ kalau dirinya mengerjakan puasa. Tapi, sebentar kemudian ada yang tersinggung karena rebutan mainan atau tindakan yang lain. Akhirnya keluarlah kata umpatan. ”Bego loh!”
Anak yang lebih besar mengingatkan, ”Hey, puasa – puasa nggak boleh ngomong bego.”
Anak yang lain nimpali, ”Batal loh puasanya......”
Tapi si anak yang diingatkan ternyata nggak ngerti apa hubungan puasa dengan umpatan bego. Karena biasanya nggak ada yang melarang. Makanya anak yang merasa sudah mengerti berlagak menjelaskan. Katanya, ”Orang yang puasa nggak boleh ngomong bego, tololll,,,,,!”

Istri saya tertawa cekikikan demi mendengar penjelasan itu. Ngomong bego tidak boleh, tapi malah pakai tolol segala. Setali tiga uang. Itulah anak – anak.

Bagi kita yang sudah baligh dan dewasa tidak ada permasalahan dengan menahan lapar dan dahaga berpuasa. Terkadang yang susah adalah menahan diri dari perkataan dusta dan perbuatan dusta seperti hadist di atas. Apalagi yang kesehariannya sudah menganggap biasa hal-hal itu. Sungguh mengkhawatirkan. Sebab ancamannya tidak lain adalah tidak diterimanya puasa kita. Sayang bukan?

Bagaimana dengan jahla atau jahil? Untuk menjelaskan dan memahami kalimat ini simaklah Surat Al-Baqoroh ayat 67, yaitu ketika Nabi Musa berdoa kepada Allah agar tidak termasuk orang yang bodoh. Ketika itu, Bani Isroil disuruh oleh Allah untuk menyembelih sapi, namun mereka pepeko, seperti yang dijelaskan dalam ayat-ayat selanjutnya, yaitu ayat 69 – 71. Termasuk dalam katagori ini – bodoh – adalah mengerjakan larangan – larangan seperti ngrasani dan menghina (ngenyek) atau perbuatan lain selain perkataan dan perbuatan dusta.

Nah, jika belum bisa melaksanakan hadist di atas berarti puasa kita setingkat dengan puasa anak – anak dong? Padahal kita-kita ini udah dewasa? Ya, itulah garisnya. Tapi itu belum seberapa. Yang menyedihkan adalah jika Allah tidak menerima puasa kita. Karena kita benar-benar tidak bisa meninggalkannya. Oleh karena itu, mari waspadai puasa kita. Hindari hal di atas.

Oleh :Faizunal Abdillah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar